Headlines News :
Home » » Kekuasaan yang akan di raih di dunia oleh kaum muslim meliputi Timur dan Barat

Kekuasaan yang akan di raih di dunia oleh kaum muslim meliputi Timur dan Barat

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم


Perkara Fitnah
عَنْ مُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ قَالَ صَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمًا صَلَاةً فَأَطَالَ فِيهَا فَلَمَّا انْصَرَفَ قُلْنَا أَوْ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَطَلْتَ الْيَوْمَ الصَّلَاةَ قَالَ إِنِّي صَلَّيْتُ صَلَاةَ رَغْبَةٍ وَرَهْبَةٍ سَأَلْتُ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ لِأُمَّتِي ثَلَاثًا فَأَعْطَانِي اثْنَتَيْنِ وَرَدَّ عَلَيَّ وَاحِدَةً سَأَلْتُهُ أَنْ لَا يُسَلِّطَ عَلَيْهِمْ عَدُوًّا مِنْ غَيْرِهِمْ فَأَعْطَانِيهَا وَسَأَلْتُهُ أَنْ لَا يُهْلِكَهُمْ غَرَقًا فَأَعْطَانِيهَا وَسَأَلْتُهُ أَنْ لَا يَجْعَلَ بَأْسَهُمْ بَيْنَهُمْ فَرَدَّهَا عَلَيَّ
3206-4022. Dari Mu'adz bin Jabal RA, ia berkata, "Suatu hari Rasulullah SAW berdoa dan beliau memanjangkan doanya. Maka setelah selesai, kamipun bertanya —atau, mereka berkata—, 'Wahai Rasulullah, (mengapa) hari ini engkau memanjangkan doamu?' Beliau menjawab, 'Sesungguhnya aku telah berdoa dengan doa raghbah dan rahbah. Aku memohon kepada Allah SWT untuk umatku tiga perkara, maka Dia mengabulkan dua perkara untukku dan menolak satu perkara. Aku telah memohon kepada-Nya agar tidak menimpakan atas mereka musuh dari selain mereka dan Dia mengabulkannya untukku. Kemudian kuminta agar Allah tidak mencelakakan mereka dengan ditenggelamkan, maka Dia mengabulkannya untukku. Dan aku memohon kepada-Nya agar tidak menjadikan mereka saling bermusuhan sesama mereka, namun Allah mengembalikannya kepadaku'." (H.R. Ibnu Majah) Shahih: Ash-Shahihah (1724).
عَنْ ثَوْبَانَ مَوْلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ زُوِيَتْ لِي الْأَرْضُ حَتَّى رَأَيْتُ مَشَارِقَهَا وَمَغَارِبَهَا وَأُعْطِيتُ الْكَنْزَيْنِ الْأَصْفَرَ أَوْ الْأَحْمَرَ وَالْأَبْيَضَ يَعْنِي الذَّهَبَ وَالْفِضَّةَ وَقِيلَ لِي إِنَّ مُلْكَكَ إِلَى حَيْثُ زُوِيَ لَكَ وَإِنِّي سَأَلْتُ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ ثَلَاثًا أَنْ لَا يُسَلِّطَ عَلَى أُمَّتِي جُوعًا فَيُهْلِكَهُمْ بِهِ عَامَّةً وَأَنْ لَا يَلْبِسَهُمْ شِيَعًا وَيُذِيقَ بَعْضَهُمْ بَأْسَ بَعْضٍ وَإِنَّهُ قِيلَ لِي إِذَا قَضَيْتُ قَضَاءً فَلَا مَرَدَّ لَهُ وَإِنِّي لَنْ أُسَلِّطَ عَلَى أُمَّتِكَ جُوعًا فَيُهْلِكَهُمْ فِيهِ وَلَنْ أَجْمَعَ عَلَيْهِمْ مِنْ بَيْنَ أَقْطَارِهَا حَتَّى يُفْنِيَ بَعْضُهُمْ بَعْضًا وَيَقْتُلَ بَعْضُهُمْ بَعْضًا وَإِذَا وُضِعَ السَّيْفُ فِي أُمَّتِي فَلَنْ يُرْفَعَ عَنْهُمْ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَإِنَّ مِمَّا أَتَخَوَّفُ عَلَى أُمَّتِي أَئِمَّةً مُضِلِّينَ وَسَتَعْبُدُ قَبَائِلُ مِنْ أُمَّتِي الْأَوْثَانَ وَسَتَلْحَقُ قَبَائِلُ مِنْ أُمَّتِي بِالْمُشْرِكِينَ وَإِنَّ بَيْنَ يَدَيْ السَّاعَةِ دَجَّالِينَ كَذَّابِينَ قَرِيبًا مِنْ ثَلَاثِينَ كُلُّهُمْ يَزْعُمُ أَنَّهُ نَبِيٌّ وَلَنْ تَزَالَ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِي عَلَى الْحَقِّ مَنْصُورِينَ لَا يَضُرُّهُمْ مَنْ خَالَفَهُمْ حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ قَالَ أَبُو الْحَسَنِ لَمَّا فَرَغَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ مِنْ هَذَا الْحَدِيثِ قَالَ مَا أَهْوَلَهُ
3207-4023. Dari Tsauban (maula Rasulullah SAW), bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Disatukan bagiku bumi sehingga aku dapat melihat sisi timur dan baratnya, dan aku telah diberikan dua harta yang sangat berharga, (yakni) yang kuning —atau merah— dan putih (maksudnya adalah emas dan perak). Kemudian dikatakan kepadaku, 'Sesungguhnya kerajaanmu seperti yang telah disatukannya untukmu.' Dan aku memohon kepada Allah SWT tiga perkara, (yaitu) agar tidak menimpakan atas umatku rasa lapar sehingga membuat kebanyakan dari mereka celaka karenanya, tidak mencampurkan mereka dalam golongan-golongan yang saling bertentangan, dan merasakan kepada sebagian mereka keganasan sebagian golongan lainnya. Maka sesungguhnya telah difirmankan kepadaku, 'Jika Aku telah Menentukan sesuatu, niscaya tidak akan ada yang dapat menolak, dan sesungguhnya Aku tidak akan Menimpakan atas umatmu rasa lapar sehingga mereka celaka karenanya. Dan tidak Aku campurkan mereka dari segala penjuru sehingga sebagian dari mereka menumpas sebagian lainnya, dan mereka pun saling memerangi antara mereka.' Dan jika telah diperintahkan kepada umatku untuk mengangkat pedang, maka tidak akan dicabut kembali perintah itu sampai datangnya hari Kiamat. Di antara yang aku takuti atas umatku adalah para pemimpin yang menyesatkan, dan sebagian umatku menyembah berhala, sebagian kabilah dari umatku bergabung dengan kaum musyrikin. Sesungguhnya di antara (tanda-tanda) hari Kiamat adalah munculnya dua Dajjal yang kedua-duanya pendusta. (Jumlah mereka) hampir mencapai tiga puluh orang, semua dari mereka mengaku bahwa dirinya adalah nabi. Dan sementara sebagian dari umatku yang masih berpegang dengan kebenaran tetap akan diberikan kemenangan, serta tidak akan dapat dikalahkan oleh mereka yang menentangnya, sampai tiba ketentuan Allah SWT'." Abu Al Hasan berkata, "Ketika Abu Abdullah selesai membacakan hadits ini, ia berkata, 'Sungguh sangat menakutkan perkara itu'!"(H.R. Ibnu Majah) Shahih: Ar-Raudh An-Nadhir (61 dan 1170), Ash-Shahihah (4/252 dan 1957).
عَنْ زَيْنَبَ بِنْتِ جَحْشٍ أَنَّهَا قَالَتْ اسْتَيْقَظَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ نَوْمِهِ وَهُوَ مُحْمَرٌّ وَجْهُهُ وَهُوَ يَقُولُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَيْلٌ لِلْعَرَبِ مِنْ شَرٍّ قَدْ اقْتَرَبَ فُتِحَ الْيَوْمَ مِنْ رَدْمِ يَأْجُوجَ وَمَأْجُوجَ وَعَقَدَ بِيَدَيْهِ عَشَرَةً قَالَتْ زَيْنَبُ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَنَهْلِكُ وَفِينَا الصَّالِحُونَ قَالَ إِذَا كَثُرَ الْخَبَثُ
3208-4024. Dari Zainab binti Jahsy, ia berkata, "Rasulullah SAW bangun dari tidurnya dengan wajah memerah, beliau bersabda, 'Tidak ada Tuhan selain Allah. Sungguh celaka bangsa Arab dari kehancuran yang segera tiba. Hari ini telah dibuka kurungan Ya'juj dan Ma'juj' Beliau mengepalkan kesepuluh jari tangannya." Zainab berkata, "Aku bertanya, 'Apakah kita akan celaka, wahai Rasulullah, sedangkan di antara kita terdapat orang-orang shalih?' Beliau menjawab, 'Ya. Jika kejahatan telah tersebar'." (H.R. Ibnu Majah) Shahih: Ash-Shahihah (987), Al Misykah (5404).
عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ كُنَّا جُلُوسًا عِنْدَ عُمَرَ فَقَالَ أَيُّكُمْ يَحْفَظُ حَدِيثَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْفِتْنَةِ قَالَ حُذَيْفَةُ فَقُلْتُ أَنَا قَالَ إِنَّكَ لَجَرِيءٌ قَالَ كَيْفَ قَالَ سَمِعْتُهُ يَقُولُ فِتْنَةُ الرَّجُلِ فِي أَهْلِهِ وَوَلَدِهِ وَجَارِهِ تُكَفِّرُهَا الصَّلَاةُ وَالصِّيَامُ وَالصَّدَقَةُ وَالْأَمْرُ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّهْيُ عَنْ الْمُنْكَرِ فَقَالَ عُمَرُ لَيْسَ هَذَا أُرِيدُ إِنَّمَا أُرِيدُ الَّتِي تَمُوجُ كَمَوْجِ الْبَحْرِ فَقَالَ مَا لَكَ وَلَهَا يَا أَمِيرَ الْمُؤْمِنِينَ إِنَّ بَيْنَكَ وَبَيْنَهَا بَابًا مُغْلَقًا قَالَ فَيُكْسَرُ الْبَابُ أَوْ يُفْتَحُ قَالَ لَا بَلْ يُكْسَرُ قَالَ ذَاكَ أَجْدَرُ أَنْ لَا يُغْلَقَ قُلْنَا لِحُذَيْفَةَ أَكَانَ عُمَرُ يَعْلَمُ مَنْ الْبَابُ قَالَ نَعَمْ كَمَا يَعْلَمُ أَنَّ دُونَ غَدٍ اللَّيْلَةَ إِنِّي حَدَّثْتُهُ حَدِيثًا لَيْسَ بِالْأَغَالِيطِ فَهِبْنَا أَنْ نَسْأَلَهُ مَنْ الْبَابُ فَقُلْنَا لِمَسْرُوقٍ سَلْهُ فَسَأَلَهُ فَقَالَ عُمَرُ
3209-4026. Dari Khudzaifah, ia berkata, "Kami pernah berkumpul di sisi Umar RA, maka ia berkata, 'Siapa di antara kalian yang menghafal hadits Rasulullah SAW tentang fitnah?' Aku menjawab, 'Aku.' Maka Umar berkata, 'Sesungguhnya engkau sangat pemberani.' Ia melanjutkan, 'Bagaimana (tentang hadits itu)'?" Khudzaifah berkata, "Aku mendengar beliau bersabda, 'Fitnah seorang laki-Jaki ada pada istrinya, anaknya dan tetangganya, (yang semuanya) dapat menghapuskan (pahala) shalat, puasa, sedekah, dan memerintahkan yang baik serta mencegah kemunkaran.' Lalu Umar berkata, 'Bukan (hadits) ini yang aku maksudkan. Tetapi fitnah yang aku maksudkan adalah yang bergemuruh laksana gemuruh ombak di lautan.' Ia (Khuzaifah) berkata, 'Apa hubungannya dirimu dan fitnah itu, wahai Amirul Mukminin? Karena sesungguhnya antara dirimu dan fitnah itu terdapat pintu yang terkunci.' Umar bertanya, 'Apakah pintu itu dapat dirusak atau dibuka?' Ia (Khuzaifah) menjawab, Tidak, tetapi harus dirusak.' Umar berkata, 'Itu agar tidak dapat ditutup kembali'." Kami bertanya kepada Khudzaifah, "Apakah Umar tahu siapa yang dimaksud dengan pintu?" Khuzaifah menjawab, "Ya, seperti halnya ia mengetahui bahwa setelah esok hari pasti datang malam hari. Sebab aku telah menceritakan kepadanya hadits yang tidak terdapat kesalahan dan kebohongan." Kami ingin sekali bertanya, "Siapa pintu itu?" Dan kami katakan kepada Masruq, "Tanyakan kepadanya." Khudzaifah berkata, "Umar RA." (H.R. Ibnu Majah) Shahih: Takhrij Fiqh As-Sirah (643).
عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَبْدِ رَبِّ الْكَعْبَةِ قَالَ انْتَهَيْتُ إِلَى عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ وَهُوَ جَالِسٌ فِي ظِلِّ الْكَعْبَةِ وَالنَّاسُ مُجْتَمِعُونَ عَلَيْهِ فَسَمِعْتُهُ يَقُولُ بَيْنَا نَحْنُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي سَفَرٍ إِذْ نَزَلَ مَنْزِلًا فَمِنَّا مَنْ يَضْرِبُ خِبَاءَهُ وَمِنَّا مَنْ يَنْتَضِلُ وَمِنَّا مَنْ هُوَ فِي جَشَرِهِ إِذْ نَادَى مُنَادِيهِ الصَّلَاةُ جَامِعَةٌ فَاجْتَمَعْنَا فَقَامَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَخَطَبَنَا فَقَالَ إِنَّهُ لَمْ يَكُنْ نَبِيٌّ قَبْلِي إِلَّا كَانَ حَقًّا عَلَيْهِ أَنْ يَدُلَّ أُمَّتَهُ عَلَى مَا يَعْلَمُهُ خَيْرًا لَهُمْ وَيُنْذِرَهُمْ مَا يَعْلَمُهُ شَرًّا لَهُمْ وَإِنَّ أُمَّتَكُمْ هَذِهِ جُعِلَتْ عَافِيَتُهَا فِي أَوَّلِهَا وَإِنَّ آخِرَهُمْ يُصِيبُهُمْ بَلَاءٌ وَأُمُورٌ يُنْكِرُونَهَا ثُمَّ تَجِيءُ فِتَنٌ يُرَقِّقُ بَعْضُهَا بَعْضًا فَيَقُولُ الْمُؤْمِنُ هَذِهِ مُهْلِكَتِي ثُمَّ تَنْكَشِفُ ثُمَّ تَجِيءُ فِتْنَةٌ فَيَقُولُ الْمُؤْمِنُ هَذِهِ مُهْلِكَتِي ثُمَّ تَنْكَشِفُ فَمَنْ سَرَّهُ أَنْ يُزَحْزَحَ عَنْ النَّارِ وَيُدْخَلَ الْجَنَّةَ فَلْتُدْرِكْهُ مَوْتَتُهُ وَهُوَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَلْيَأْتِ إِلَى النَّاسِ الَّذِي يُحِبُّ أَنْ يَأْتُوا إِلَيْهِ وَمَنْ بَايَعَ إِمَامًا فَأَعْطَاهُ صَفْقَةَ يَمِينِهِ وَثَمَرَةَ قَلْبِهِ فَلْيُطِعْهُ مَا اسْتَطَاعَ فَإِنْ جَاءَ آخَرُ يُنَازِعُهُ فَاضْرِبُوا عُنُقَ الْآخَرِ قَالَ فَأَدْخَلْتُ رَأْسِي مِنْ بَيْنِ النَّاسِ فَقُلْتُ أَنْشُدُكَ اللَّهَ أَنْتَ سَمِعْتَ هَذَا مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فَأَشَارَ بِيَدِهِ إِلَى أُذُنَيْهِ فَقَالَ سَمِعَتْهُ أُذُنَايَ وَوَعَاهُ قَلْبِي
3210-4027. Dari Abdurrahman bin Abdu Rabbil Ka'bah, ia berkata, "Aku melintasi Abdullah bin 'Amru bin Al 'Ash yang sedang duduk di bawah naungan Ka'bah, sementara orang-orang tengah berkumpul di sekelilingnya. Maka aku mendengar ia berkata, 'Ketika kami sedang bersama Rasulullah SAW dalam suatu perjalanan, maka tiba-tiba beliau singgah di sebuah rumah. Karena itu di antara kami ada yang mendirikan tenda dari kain sutera, dan ada pula yang berlomba serta ada yang tak tahu entah ke mana. Tiba-tiba seorang penyeru berseru, "Shalat jama'ah." Maka kami berkumpul dan kemudian Rasulullah SAW berdiri berkhutbah di hadapan kami, 'Sesungguhnya tidak ada Nabi sebelum aku, kecuali wajib baginya untuk menunjukkan kaumnya kepada kebaikan yang telah diketahuinya untuk diri mereka, dan memberi peringatan kepada mereka yang diketahuinya akan mencelakakan diri mereka. Ketahuilah, bahwa umat kalian ini telah diciptakan kebaikannya pada awal penciptaannya, sedangkan orang-orang yang datang belakangan telah tertimpa bencana dan perkara yang kalian ingkari. Kemudian menyusul fitnah yang saling memberatkan satu dengan lainnya sehingga seorang mukmin berkata, 'Inilah saat kehancuranku.' Kemudian diangkatlah (fitnah tersebut) lalu datanglah fitnah baru, dan orang mukmin itu berkata, 'Inilah saat kehancuranku.' Kemudian fitnah tersebut diangkat. Maka barangsiapa yang ingin dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, hendaknya ia menjumpai kematiannya sedangkan dirinya dalam keadaan beriman kepada Allah dan hari Kiamat. Dan hendaknya ia mendatangi orang yang dicintainya untuk selalu datang mengunjunginya. Barangsiapa telah membai'at seorang pemimpin lantas telah memberi kesaksian dan suara hatinya, maka hendaknya ia menaati semampunya. Dan jika datang orang lain yang menentangnya, maka tebaslah oleh kalian leher orang tersebut'." Perawi berkata, "Kemudian aku julurkan kepalaku di antara kerumunan orang, dan aku berkata, 'Aku memintamu bersaksi kepada Allah. (Apakah) kamu (benar-benar) telah mendengarnya dari Rasulullah SAW'?" Perawi berkata, "Kemudian ia (Abdullah bin Amru bin Al 'Ash) mengisyaratkan dengan jari tangannya pada kedua telinganya dan berkata, 'Aku telah mendengarnya dengan kedua telingaku dan dengan keterbukaan hatiku'." (H.R. Ibnu Majah) Shahih: Ash-Shahihah (240).

Share this article :

0 comments:

Kritik Saran -> Klick home untuk melihat kitab-kitab hadits

Kepada para pengunjung silahkan berkomentar yang sopan. Komentar spam akan di hapus

Download Kitab 9 Imam Gratis


Kitab 9 Imam

Download Gratis Kitab 9 Imam

Silahkan download gratis kitab 9 Imam, kilck gambar atau judulnya. Klick home untuk memilih kitab lainya. [...]
Shahih Bukhari

Download Gratis Kitab Shahih Bukhari terjemah

Silahkan download gratis kitab Shahih Bukhari, kilck gambar atau judulnya. Klick home untuk memilih kitab lainya. [...]
Kitab Shahih Muslim

Download Gratis Kitab Shahi Muslim

Silahkan download gratis kitab Shahih Muslim, kilck gambar atau judulnya. Klick home untuk memilih kitab lainya.[...]
Kitab Bulugul Maram

Kitab Bulugul Maram

Silahkan download gratis kitab Shahih Muslim, kilck gambar atau judulnya. Klick home untuk memilih kitab lainya.,[...]

Artikel ini Di Baca Ribuan Orang

Followers

 
Support : Creating Website | Johny Template | SITUS ISLAM OMA SUPARTANA
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2013. SITUS ISLAM UNTUK PENCERAHAN - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Mas Template